in

SukaSuka KagetKaget SedihSedih MarahMarah LucuLucu

Nomor Atom : Definisi Nomor Atom, Cara Menghitung dan Contoh Soal

Unsur adalah blok bangunan untuk semua hal yang kamu lihat di dunia. Sekarang, pertanyaannya adalah bagaimana kamu bisa membedakan unsur-unsur ini? Jawabannya adalah “nomor atom.” Setiap unsur memiliki nomor atom unik yang membantu membedakan antara unsur satu dengan yang lain. Mari kita pelajari lebih lanjut untuk mengetahui semua detail tentang nomor atom.

Sejarah Tentang Nomor Atom

Kita semua tahu bahwa, dalam tabel periodik, unsur-unsurnya diatur dalam urutan yang sangat informatif. Secara umum, keberadaan tabel periodik menciptakan urutan unsur, sehingga dapat diberi nomor sesuai urutan.

Sejarah tabel periodik berawal dari akhir tahun 1860-an. Di masa ketika Dmitri Mendeleev mengklaim bahwa ialah yang pertama kalinya mengatur tabel periodik (pertama kali diterbitkan pada 6 Maret 1869) dalam urutan massa atom (“Atomgewicht”). Namun, dengan mempertimbangkan sifat-sifat kimia yang diamati unsur-unsur, ia mengubah urutan sedikit dan menempatkan telurium (berat atom 127,6) di depan yodium (berat atom 126,9). Penempatan ini konsisten dengan praktik modern pemesanan unsur dengan nomor proton Z, tetapi nomor itu tidak diketahui atau terduga pada saat itu.

Namun, penomoran sederhana berdasarkan posisi tabel periodik tidak pernah sepenuhnya memuaskan berbagai pihak. Selain kasus yodium dan telurium, kemudian beberapa pasangan unsur lainnya (seperti argon dan kalium; kobalt dan nikel) diketahui memiliki bobot atom yang hampir sama atau terbalik, sehingga membutuhkan penempatannya dalam tabel periodik agar ditentukan oleh sifat bahan kimianya. Namun identifikasi bertahap unsur-unsur lantanida yang semakin mirip secara kimiawi – yang nomor atomnya tidak jelas, menyebabkan ketidakkonsistenan dan ketidakpastian dalam penomoran unsur secara periodik setidaknya dari lutetium (unsur 71) seterusnya (hafnium tidak diketahui saat ini).

Baru setelah Wilhelm Röntgen dan penemuannya sinar-X pada tahun 1895 yang membantu ilmuwan lain untuk penelitian lebih lanjut tentang penemuan Mendeleev. Fisikawan asal Inggris H.G.J. Moseley pada tahun 1913 mempelajari panjang gelombang sinar-X yang dipancarkan oleh berbagai unsur kimia.

Moseley berhipotesis bahwa tabel periodik modern yang diberikan oleh Mendeleev didasarkan pada jumlah proton dalam inti atom. Dan hipotesis ini membentuk dasar dari nomor atom. Setiap unsur memiliki nomor unik. Nomor atom mewakili jumlah proton dalam inti atom.

Definisi Nomor Atom

Jumlah keseluruhan proton yang terdapat pada inti atom setiap unsur kimia mewakili nomor atom unsur tersebut. Setiap unsur memiliki nomor atom yang unik dan biasa ditulis dengan huruf “Z”. Simbol konvensional Z mungkin berasal dari kata Jerman Atomzahl (nomor atom). Namun, sebelum 1915, kata Zahl digunakan untuk nomor unsur yang didapat pada tabel periodik.

Faktanya,setiap unsur kimia yang sama memiliki jumlah proton yang sama, sehingga nomor atomnya juga sama. Tetapi unsur yang berbeda memiliki nomor atom yang berbeda.

Sebagai contoh, setiap atom oksigen memiliki 8 proton dalam nukleusnya. Jadi, jumlah atom oksigen adalah 8. Demikian pula, jumlah atom karbon adalah 6. Karena semua atomnya memiliki 6 proton dalam nukleusnya.

Seperti yang telah kita tahu sebelumnya dalam pembahasan materi struktur atom bahwa atom terdiri dari proton, neutron, dan elektron. Pada kebanyakan unsur kimia memiliki atom bermuatan netral yang disebabkan oleh banyaknya jumlah proton dalam inti sama dengan banyaknya elektron, maka juga dapat di katakan nomor atom adalah banyaknya elektron yang beredar mengelilingi inti atom.

“Nomor Atom (Z) = Jumlah Proton = Jumlah Elektron”

Fakta lainnya adalah nomor atom merupakan bilangan bulat dan sampai saat ini berkisar antara 1 hingga 118. Dimulai dengan hidrogen dan berakhir dengan unsur terberat yang dikenal dengan nama Oganesson (Og).

Secara teoritis, nomor atom dapat ditingkatkan jika lebih banyak unsur ditemukan. Namun, dengan penambahan jumlah proton dan neutron yang lebih banyak, unsur-unsur tersebut menjadi rentan terhadap peluruhan radioaktif.

Apa yang Menyebabkan Nomor Atom Penting?

  • Membantu mengidentifikasi unsur tertentu dari atom.
  • Membentuk dasar pengaturan unsur- unsur dalam tabel periodik. Unsur- unsur diatur dalam urutan nomor atom terkecil sampai terbesar.
  • Membantu dalam penentuan sifat-sifat unsur apa pun. Tetapi, elektron valensi menentukan perilaku ikatan kimia suatu unsur tersebut.

Contoh Nomor Atom

Tidak masalah berapa banyak jumlah neutron dan elektron yang ada dalam suatu atom. Nilai Z atau nomor atom selalu ditentukan oleh jumlah proton. Sebagai contoh,

  • Jika sebuah atom memiliki satu proton maka Z adalah 1 dan elemennya adalah hidrogen.
  • Setiap atom yodium memiliki 53 proton dan nilai Z dari yodium adalah 53.
  • Setiap atom cesium memiliki 55 proton, oleh karena itu nilai Z adalah 55.

Jumlah atom beberapa elemen

  • Hidrogen = 1
  • Helium = 2
  • Lithium = 3
  • Berilium = 4
  • Boron = 5
  • Karbon = 6
  • Nitogen = 7
  • Oksigen = 8

Menentukan Nilai Nomor Atom

Dari informasi yang diberikan, kita dapat menentukan nilai nomor atom suatu unsur dengan cara-cara berikut.

Pertama, jika kita mengetahui jumlah proton dalam atom suatu unsur, kita dapat mengetahui nomor atomnya. Karena jumlah proton sama dengan jumlah atom suatu unsur tersebut.

Kedua, jika kita tahu nama unsur atau simbol suatu unsur, kita dapat menemukan nomor atom menggunakan tabel periodik. Misalnya, kamu ingin tahu nomor atom dari simbol Al (aluminium). Untuk itu, cari Al dalam tabel periodik. Kamu dapat melihat nomor atom Al di sana. Ini adalah angka bulat positif yang dilambangkan dengan huruf Z. Untuk AL, nomor atomnya adalah 13. Sangat mudah untuk mengetahui nomor atom suatu unsur menggunakan tabel periodik karena unsur-unsurnya hadir dalam urutan peningkatan nomor atom.

Terakhir, jika kita tahu simbol isotop elemen, kita bisa mengetahui nomor atomnya. Ada banyak cara di mana kita dapat menulis simbol isotop. Sebagai contoh, 14C atau 146C adalah dua cara untuk menulis isotop karbon.

Jika ditulis 14C, maka kita tahu bahwa simbol tersebut mewakili atom karbon. Jadi, kita bisa melihat pada tabel periodik unsur karbon nomor atomnya adalah 6.

Jika ditulis 146C, maka nomor atom akan ditulis pada bagian kecil dibawah. Dalam hal ini, adalah 6. Nomor atom biasanya merupakan subscript dari simbol unsur.

Contoh Soal

Pertanyaan 1: Jika Z natrium adalah 11. Temukan jumlah elektron dan jumlah proton yang ada dalam atom natrium.

Jawaban: Kita tahu bahwa “Z = Jumlah Proton = Jumlah Elektron
Dengan demikian, Jumlah elektron = 11 dan Jumlah proton = 11

Pertanyaan 2: Berapakah Z klorin?

a. 18
b. 19
c. 17
d. 16

Jawaban: Jawaban yang benar adalah “C”. Z klor adalah 17 karena jumlah proton dalam atom klor adalah 17. (Lihat Table Periodik)

What do you think?

Written by erapee

Erapee.com adalah media dan sarana belajar yang dituangkan dalam tulisan-tulisan sederhana dan inspiratif. Erapee.com memberikan wadah bagi para penulis untuk mengingat kembali apa yang mereka pelajari dengan cara menuliskannya.

Comments

Leave a Reply

Loading…

0

Penjelasan Struktur Atom: Proton, Neutron, Elektron dengan Contoh Soal

Mengenal apa itu pH: Konsep, Indikator pH, Contoh Soal